Minggu, 19 Oktober 2014

kakak cewek nakal



“Hoaam…. Iyaaaa”
Ku coba membuka mataku yang masih terasa berat, soalnya tadi malam aku tidak bisa tidur karena begitu menanti-nantikan datangnya hari ini. Namun saat ku lihat ada sosok indah di depanku, tiba-tiba mataku langsung jadi melek.

Selama tiga hari belakangan ini aku juga tidak berbuat macam-macam pada kakakku, aku juga tidak onani. Sengaja menyimpan semuanya untuk hari ini.

“Dek, selamat ulang tahun yah…” ucapnya dengan senyum manis mengembang. Indah sekali rasanya pagi-pagi sudah disuguhi senyum manisnya.
“Eh, iya… makasih kak…” kataku sambil senyum-senyum mesum, berharap dia tidak lupa dengan janjinya waktu itu, yang memperbolehkanku melampiaskan segala fantasiku tentang dia.

“Napa kamu senyum-senyum gitu? Hihihi.. Iya-iya kakak tahu… tapi sekolah dulu sana…” ujarnya sambil membuka daun jendela kamarku.
“Yah… hari ini libur dong kak, masa sekolah juga… gak puas ntar, hehe” kataku malas. Aku harus betul-betul memanfaatkan hari ini dengan baik! Ku lihat Kak Ochi tampak berfikir sambil tersenyum-senyum padaku.

“Dasar, masa sampai bolos sekolah sih… Hmm… Ya udah, kakak juga libur deh kuliahnya, kakak bakal temani kamu seharian…” katanya setuju. Yes, Aku senang bukan main, kakakku ini memang baik.

“Hehe, makasih kak”
“Iya iya iya… udah, sarapan dulu deh kalau gitu, udah kakak siapin tuh”

“Oke kak…”
Dengan semangat empat lima aku bangkit dari tempat tidur, begitu tidak sabarnya untuk melalui hari ini yang indah ini. Dimulai dengan sarapan bersamanya? Suatu awal yang bagus ku rasa. Pakaiannya pagi ini juga menggoda seperti biasa, hanya mengenakan celana pendek dan tanktop, ketegangan penisku tentu saja tidak dapat dihindari.

Di atas meja makan sudah terhidang nasi goreng spesial buatan kak Ochi, bahkan kali ini terlihat lebih istimewa dengan garnish yang menghiasinya. Sepertinya dia sudah bangun dari tadi untuk mempersiapkan ini semua untukku. Baiknya dia.

“Enak banget kak nih kelihatannya, sempurna”
“Hahaha, Iyah… makasih. Yuk makan… sini kakak suapin deh, mau gak?” tawarnya, aku hanya mengangguk-angguk kesenangan.

Dia duduk di sebelahku dan mulai menyuapiku. Indah sekali saat ini, serasa pasangan suami istri yang baru menikah saja. Tapi bukan kak Ochi namanya kalau gak suka godain adeknya ini, sesekali saat akan menyuapiku, dia malah menyuapi dirinya sendiri, jadilah hanya angin yang masuk ke mulutku yang membuka lebar. Pakai tertawa cekikikan segala dia. Tapi gak masalah sih, aku juga suka keadaan begini. Menandakan hubungan kami yang memang akrab sebagai kakak adik.

“Fuaahh.. kenyang kak” kataku puas setelah selesai makan.
“Gimana? Enak kan? enak dong pastinya… kakakmu gitu lho…” katanya membanggakan diri.
“Iya, enak banget kak, apalagi disuapin.. hehe..”
“Ya udah… istirahat bentar, tenangin dulu tuh perutnya”
“Terus kak? Habis itu?”

“Maunya kamu apa?” tanyanya balik sambil tersenyum manis. Glek, aku menelan ludahku. Terlebih saat itu aku melihat puting susunya yang nyetak dari balik tanktopnya, tampak tegak menantang. Tapi anehnya aku malah jadi bingung harus dimulai dari mana, padahal aku sudah mempersiapkan banyak khayalan cabul untuk hari ini.

“Ngg… apa yah kak…”
“Hihihi.. grogi yah kamunya? Ya udah tenangin dulu aja perutnya.. ntar kalau udah bilang kakak. Hari masih panjang kok…” katanya bangkit dari tempat duduk lalu membereskan piring dan membawanya ke dapur. Sial! kenapa aku jadi grogi gini sih.

Ku biarkan perutku tenang dulu sambil menonton acara tv, kekenyangan sih. Sambil nonton, sesekali mataku melirik ke arah kakakku yang sedang asik beres-beres rumah. Kakakku ini memang rajin, udah gitu jago masak lagi, cantik dan juga baik, kurang apa lagi coba, kurang belum sempat ku setubuhi saja, hehehe.

“Kak…” 
“Hmm? Apa dek?” dia berhenti nyapu dan mendekat ke arahku.
“Apa?” tanyanya lagi sambil duduk di sebelahku. Sial, aku jadi berdebar-debar. Hilang lagi apa yang mau aku ucapkan.
“Kepengen kakak telanjang ya? Kalau iya bilang aja…” katanya mencoba menebak keinginanku, dan memang benar tebakannya itu. 
“B-boleh kak” jawabku.
“Pengen sekarang?”
“I-iya kak, sekarang”
“Beneran?” Duh, apaan sih dia, lama amat.
“Iya kaaaaak…”
Dia hanya tersenyum, kemudian bangkit dan mundur selangkah. Dia mulai membuka pakaian yang melekat ditubuhnya. Tanktop kemudian celana pendeknya, menyisakan celana dalam krem yang berenda. Aku lagi-lagi berdebar melihat pemandangan ini, padahal aku sudah pernah melihat dia telanjang sebelumnya. Dengan masih mengenakan celana dalam, dia malah berpose imut dengan menyilangkan tangan di dadanya, seakan berusaha menutupi buah dadanya itu, bikin aku gregetan aja.

“Ayo…. ngaceng yah?” godanya. Tentu saja ngaceng, siapa juga sih yang nggak. Dia senyum-senyum saja melihatku yang salah tingkah.

“Adeeek… copotin celana dalam kakak dongggg” katanya mendesah, membuat aku menelan ludah dan semakin salah tingkah.
“Lho, kok diam dek? Ayo dong…. Mau kakak telanjang gak?” Duh, mana bisa tahan aku. Penisku sudah menegang maksimal di dalam celana.

“I-iya kak” jawabku dengan suara bergetar saking groginya. Aku turun dari kursi dan berlutut di depan kak Ochi. Aku betul-betul berdebar, bagaimana tidak, sensasi menurunkan celana dalam cewek ini lho, mana pernah aku melakukan hal ini sebelumnya.

Ku selipkan jariku di pinggir celana dalamnya dan mulai menariknya turun secara perlahan. Aku betul-betul menikmati sensasi ini meskipun dadaku berdebar dengan kencang.

“Nikmati aja dek.. gak usah buru-buru nariknya” ujarnya pada adek laki-lakinya yang sedang berusaha menanggalkan celana dalam kakaknya ini.
“I-iya kak”

Ku turunkan lagi celana dalamnya itu dengan perlahan hingga akhirnya vaginanya terlihat. Seketika aroma wangi vaginanya masuk ke hidungku, begitu menggoda dan memancing hasrat kelaki-lakianku. Kak Ochi kemudian mengangkat kakinya untuk membantuku melepaskan celana dalam itu melewati kakinya. Dengan sembarangan ku lempar celana dalamnya itu.

“Heh! lempar sembarangan aja! itu celana dalam kakak tau!” protesnya, aku hanya cengengesan saja. Kini dia sudah telanjang di depanku, tanpa sehelai benangpun menempel di tubuhnya!

“Nih… kakak lepasin juga yang lain” katanya sambil melepaskan ikat rambut, kalung, dan antingnya. Sekarang dia betul-betul telanjang bulat! polos tanpa ada apapun yang menempel di tubuhnya! Sensasional banget. Aku sampai tidak dapat berkata-kata dibuatnya. Kak Ochi hanya senyum-senyum saja melihat adeknya yang terbengong-bengong melihat ketelanjangannya ini.

ngentot perawat cantik

Aku adalah seorang anak yang dilahirkan dari keluarga yang mampu di mana papaku sibuk dengan urusan kantornya dan mamaku sibuk dengan arisan dan belanja-belanja. Sementara aku dibesarkan oleh seorang baby sitter yang bernama Marni. Aku panggil dengan Mbak Marni. Foto Bugil Tanpa Sensor Siti Badriah 2 Ngentot Dengan Baby Sitter Cantik Peristiwa ini terjadi pada tahun 1996 saat aku lulus SMP Swasta di Jakarta. Pada waktu itu aku dan kawan-kawanku main ke rumahku, sementara papa dan mama tidak ada di rumah. Adi, Dadang, Abe dan Aponk main ke rumahku, kami berlima sepakat untuk menonton VCD porno yang dibawa oleh Aponk, yang memang kakak iparnya mempunyai usaha penyewaan VCD di rumahnya. Aponk membawa 4 film porno dan kami serius menontonnya. Tanpa diduga Mbak Marni mengintip kami berlima yang sedang menonton, waktu itu usia Mbak Marni 28 tahun dan belum menikah, karena Mbak Marni sejak berumur 20 tahun telah menjadi baby sitterku. Tanpa disadari aku ingin sekali melihat dan melakukan hal-hal seperti di dalam VCD porno yang kutonton bersama dengan teman-teman. Mbak Marni mengintip dari celah pintu yang tidak tertutup rapat dan tidak ketahuan oleh keempat temanku. “Maaf yah, gue mau ke belakang dulu…” “Ya… ya.. tapi tolong ditutup pintunya yah”, jawab keempat temanku. “Ya, nanti kututup rapat”, jawabku. Aku keluar kamarku dan mendapati Mbak Marni di samping pintuku dengan nafas yang tersengal-sengal. “Hmm.. hmmm, Mas Ton”, Mbak Marni menegurku seraya membetulkan posisi berdirinya. “Ada apa Mbak ngintip-ngintip Tonny dan kawan-kawan?” tanyaku keheranan. Hatiku berbicara bahwa ini kesempatan untuk dapat melakukan segala hal yang tadi kutonton di VCD porno. Perlahan-lahan kukunci kamarku dari luar kamar dan aku berpura-pura marah terhadap Mbak Marni. “Mbak, apa-apaan sih ngintip-ngintip segala.” “Hmm.. hmmm, Mbak mau kasih minum untuk teman-teman Mas Tonny”, jawabnya. “Nanti aku bilangin papa dan mama loh, kalo Mbak Marni ngintipin Tonny”, ancamku, sembari aku pergi turun ke bawah dan untungnya kamarku berada di lantai atas. Mbak Marni mengikutiku ke bawah, sesampainya di bawah, “Mbak Marni, kamu ngintipin saya dan teman-teman itu maksudnya apa?” tanyaku. “Mbak, ingin kasih minum teman-teman Mas Tonny.” “Kok, Mbak nggak membawa minuman ke atas”, tanyaku dan memang Mbak Marni ke atas tanpa membawa minuman. “Hmmm.. Hmmm..” ucap Mbak Marni mencari alasan yang lain. Dengan kebingungan Mbak Marni mencari alasan yang lain dan tidak disadari olehnya, aku melihat dan membayangkan bentuk tubuh dan payudara Mbak Marni yang ranum dan seksi sekali. Dan aku memberanikan diri untuk melakukan permainan yang telah kutonton tadi. “Sini Mbak” “Lebih dekat lagi” “Lebih dekat lagi dong..” Mbak Marni mengikuti perintahku dan dirinya sudah dekat sekali denganku, terasa payudaranya yang ranum telah menyentuh dadaku yang naik turun oleh deruan nafsu. Aku duduk di meja makan sehingga Mbak Marni berada di selangkanganku. “Mas Tonny mau apa”, tanyanya. “Mas, mau diapain Mbak”, tanyanya, ketika aku memegang bahunya untuk didekatkan ke selangkanganku. “Udah, jangan banyak tanya”, jawabku sembari aku melingkari kakiku ke pinggulnya yang seksi. “Jangan Mas.. jangan Mas Tonny”, pintanya untuk menghentikanku membuka kancing baju baby sitterku. “Jangan Mas Ton, jangan.. jangan..” tolaknya tanpa menampik tanganku yang membuka satu persatu kancing bajunya. Sudah empat kancing kubuka dan aku melihat bukit kembar di hadapanku, putih mulus dan mancung terbungkus oleh BH yang berenda. Tanpa kuberi kesempatan lagi untuk mengelak, kupegang payudara Mbak Marni dengan kedua tanganku dan kupermainkan puting susunya yang berwarna coklat muda dan kemerah-merahan. “Jangan.. jangaaan Mas Tonny” “Akh.. akh… jangaaan, jangan Mas” “Akh.. akh.. akh” “Jangan.. Mas Tonnn” Aku mendengar Mbak Marni mendesah-desah, aku langsung mengulum puting susunya yang belum pernah dipegang dan di kulum oleh seorang pria pun. Aku memasukkan seluruh buah dadanya yang ranum ke dalam mulutku sehingga terasa sesak dan penuh mulutku. “Okh.. okh.. Mas.. Mas Ton.. tangan ber..” tanpa mendengarkan kelanjutan dari desahan itu kumainkan puting susunya dengan gigiku, kugigit pelan-pelan. “Ohk.. ohk.. ohk..” desahan nafas Mbak Marni seperti lari 12 kilo meter. Kupegang tangan Mbak Marni untuk membuka celana dalamku dan memegang kemaluanku. Tanpa diberi aba-aba, Mbak Marni memegang kemaluanku dan melakukan gerakan mengocok dari ujung kemaluanku sampai pangkal kemaluan. “Okh.. okh.. Mbak.. Mbaaak” “Terusss.. sss.. Mbak” “Masss.. Masss.. Tonnny, saya tidak kuat lagi” Mendengar itu lalu aku turun dari meja makan dan kubawa Mbak Marni tiduran di bawah meja makan. Mbak Marni telentang di lantai dengan payudara yang menantang, tanpa kusia-siakan lagi kuberanikan untuk meraba selangkangan Mbak Marni. Aku singkapkan pakaiannya ke atas dan kuraba-raba, aku merasakan bahwa celana dalamnya sudah basah. Tanganku mulai kumasukkan ke dalam CD-nya dan aku merasakan adanya bulu-bulu halus yang basah oleh cairan liang kewanitaannya. “Mbak, dibuka yah celananya.” Mbak Marni hanya mengangguk dua kali. Sebelum kubuka, aku mencoba memasukkan telunjukku ke dalam liang kewanitaannya. Jari telunjukku telah masuk separuhnya dan kugerakkan telunjukku seperti aku memanggil ******ku. “Shs.. shss.. sh” “Cepat dibuka”, pinta Mbak Marni. Kubuka celananya dan kulempar ke atas kursi makan, aku melihat kemaluannya yang masih orisinil dan belum terjamah serta bulu-bulu yang teratur rapi. Aku mulai teringat akan film VCD porno yang kutonton dan kudekatkan mulutku ke liang kewanitaannya. Perlahan-lahan kumainkan lidahnku di sekitar liang surganya, ada rasa asem-asem gurih di lidahku dan kuberanikan lidahku untuk memainkan bagian dalam liang kewanitaannya. Kutemukan adanya daging tumbuh seperti kutil di dalam liang kenikmatannya, kumainkan daging itu dengan lidahku. “Masssh.. Masss..” “Mbak mau kellluaaar…” Aku tidak tahu apa yang dimaksud dengan “keluar”, tetapi aku semakin giat memainkan daging tumbuh tersebut, tanpa kusadari ada cairan yang keluar dari liang kewanitaannya yang kurasakan di lidahku, kulihat liang kewanitaan Mbak Marni telah basah dengan campuran air liurku dan cairan liang kewanitaannya. Lalu aku merubah posisiku dengan berlutut dan kuarahkan batang kemaluanku ke lubang senggamanya, karena sejak tadi kemaluanku tegang. “Slepp.. slepp” Aku merasakan kehangatan luar biasa di kepala kemaluanku. “Mass.. Masss pellannn donggg..” Kutekan lagi kemaluanku ke dalam liang surganya. “Sleep.. sleep” dan, “Heck.. heck”, suara Mbak Marni tertahan saat kemaluanku masuk seluruhnya ke dalam liang kewanitaannya. “Mass.. Masss.. pelaaan..” Nafsu birahiku telah sampai ke ubun-ubun dan aku tidak mendengar ucapan Mbak Marni. Maka kupercepat gerakanku. “Heck.. heck.. heck.. tolong.. tolllong Mass pelan-pelan” tak lama kemudian, “Mas Tonnny, Mbaaak keluaaar laaagi” Bersamaan dengan itu kurasakan desakan yang hebat dalam kepala kemaluanku yang telah disemprot oleh cairan kewanitaan Mbak Marni. Maka kutekan sekuat-kuatnya kemaluanku untuk masuk seluruhnya ke dalam liang kewanitaan Mbak Marni. Kudekap erat tubuh Mbak Marni sehingga agak tersengal-sengal, tak lama kemudian, “Croot.. crooot” spermaku masuk ke dalam liang kewanitaan Mbak Marni. Cerita Panas – Setelah Mbak Marni tiga kali keluar dan aku sudah keluar, Mbak Marni lemas di sampingku. Dalam keadaan lemas aku naik ke dadanya dan aku minta untuk dibersihkan kemaluanku dengan mulutnya. Dengan sigap Mbak Marni menuruti permintaanku. Sisa spermaku disedot oleh Mbak Marni sampai habis ke dalam mulutnya. Kami melakukan kira-kira selama tiga jam, tanpa kusadari teman-temanku teriak-teriak karena kunci pintu kamarku sewaktu aku keluar tadi. “Tonnny.. tolong bukain dong, pintunya” Maka cepat-cepat kuminta Mbak Marni menuju ke kamarnya untuk berpura-pura tidur dan aku naik ke atas membukakan pintu kamarku. Bertepatan dengan aku ke atas mamaku pulang naik taksi. Dan kuminta teman-temanku untuk makan oleh-oleh mamaku lalu kusuruh pulang. Setelah seluruh temanku pulang dan mamaku istirahat di kamar menunggu papa pulang. Aku ke kamar Mbak Marni untuk meminta maaf, atas perlakuanku yang telah merenggut keperawanannya. “Mbak, maafin Tonny yah!” “Nggak apa-apa Mas Tonny, Mbak juga rela kok” “Keperawanan Mbak lebih baik diambil sama kamu dari pada sama supir tetangga”, jawab Mbak Marni. Dengan kerelaannya tersebut maka, kelakuanku makin hari makin manja terhadap baby sitterku yang merawatku semenjak usiaku sembilan tahun. Sejak kejadian itu kuminta Mbak Marni main berdiri, main di taman, main di tangga dan mandi bersama, Mbak Marni bersedia melakukannya. Hingga suatu saat terjadi, bahwa Mbak Marni mengandung akibat perbuatanku dan aku ingat waktu itu aku kelas dua SMA. Papa dan mamaku memarahiku, karena hubunganku dengan Mbak Marni yang cantik wajahnya dan putih kulitnya. Aku dipisahkan dengan Mbak Marni, Mbak Marni dicarikan suami untuk menjadi bapak dari anakku tersebut. Sekarang aku merindukan kebersamaanku dengan Mbak Marni, karena aku belum mendapatkan wanita yang cocok untukku. Itulah kisahku para pembaca, sekarang aku sudah bekerja di perusahaan ayahku sebagai salah satu pimpinan dan aku sedang mencari tahu ke mana Mbak Marni, baby sitterku tersayang dan bagaimana kabarnya Tonny kecilku.